Public Cloud vs Private Cloud: Bagaimana Cara Memilihnya

Cloud computing telah ada selama sekitar dua dekade dari sekarang, didukung oleh “big 3”: Google Cloud Platform, Microsoft Azure, dan Amazon Web Services (AWS). Semua itu dimulai sebagai solusi penyimpanan sederhana dan kemudian diperluas seperti ke dimensi yang berbeda, tetapi tidak terbatas pada, platform as a service (PaaS), software as a service (SaaS) dan infrastructure as a service (IaaS).

Platform cloud menawarkan manfaat seperti efisiensi biaya, keamanan, manajemen yang mudah, skalabilitas, dan keandalan. Pandemi COVID-19 telah mempercepat migrasi cloud: Banyak organisasi telah beralih ke platform cloud dan menikmati efisiensi bisnis dan pertumbuhan pendapatan. Lainnya secara bertahap bermigrasi ke cloud. Dalam dunia bisnis yang kompleks saat ini, transformasi digital dan migrasi cloud adalah kunci kesuksesan.

Apa itu Public Cloud?

Public cloud dapat didefinisikan sebagai infrastruktur cloud yang disediakan oleh vendor cloud pihak ketiga melalui internet publik. Sumber daya yang tersedia dapat berupa komputasi, mesin virtual, aplikasi perangkat lunak, sumber daya basis data, infrastruktur perusahaan, dan banyak lagi. Sebagian besar penyedia public cloud menawarkan beberapa sumber daya gratis dengan akses terbatas dan menawarkan sisa layanan mereka dengan model langganan atau bayar per penggunaan.

Dalam solusi public cloud, vendor cloud bertanggung jawab untuk mengelola pusat data, perangkat keras, dan perangkat lunak. Mereka menyediakan konektivitas jaringan berkecepatan tinggi untuk memastikan kelancaran fungsi dan akses cepat ke pusat data.

Pada dasarnya, public cloud adalah model utilitas yang dapat dikonsumsi klien melalui internet publik. Platform public cloud umumnya merupakan infrastruktur multitenant. Itu berarti banyak penyewa, atau pengguna, menggunakan sumber daya virtual yang berjalan di server fisik dan/atau perangkat keras bersama. Sumber daya virtual khusus klien ini disediakan melalui self-service agents dan data klien secara logis terpisah satu sama lain.

Di pasar global saat ini, trennya adalah memindahkan beberapa bagian komputasi ke public cloud. Organisasi mendapatkan akses ke lingkungan cloud yang tersedia dan fleksibel hampir secara instan. Strategi bayar per penggunaan membuatnya lebih menarik sambil mempertimbangkan pengeluaran klien.

Ada beberapa model public cloud yang tersedia. Model layanan public cloud yang paling umum adalah:

  • Platform as a service (PaaS)
    PaaS adalah untuk pengembang aplikasi. Model ini menyediakan semua infrastruktur perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan untuk pengembangan aplikasi.
  • Software as a service (SaaS)
    Model ini berkaitan dengan aplikasi perangkat lunak pra-bangun yang dihosting di public cloud. Anda dapat mengakses aplikasi perangkat lunak ini melalui panggilan antarmuka pemrograman aplikasi (API).
  • Infrastructure as a service (IaaS)
    Model IaaS menawarkan akses ke sumber daya dasar seperti penyimpanan, jaringan, dan komputasi. Dalam model, sumber daya ini divirtualisasikan dan ditawarkan kepada klien.

Ada banyak sub-tipe dari model di atas; tetapi mereka terutama berasal dari penawaran public cloud yang mendasar ini. Seiring waktu banyak turunan telah diciptakan: Data as a Service (DaaS), Function as a Service (FaaS), Security as a Service (SeCaaS), dan daftarnya akan terus berlanjut.

Kelebihan dan Kekurangan Public Cloud

Permintaan public cloud meningkat setiap hari. Tetapi pada saat yang sama, kita perlu memahami bahwa solusi cloud tertentu selalu bergantung pada kebutuhan organisasi.

Dengan kata lain, setiap solusi cloud akan memiliki kelebihan dan kekurangan. Memahami pro dan kontra tersebut dapat membantu Anda memilih solusi yang tepat. Jadi, mari selami kelebihan dan kekurangan public cloud:

Kelebihan dari Public Cloud

  • Skalabilitas, ketersediaan dan elastisitas
    Public cloud mudah diskalakan untuk mengakomodasi lalu lintas tambahan yang tak terduga.
  • Keterjangkauan
    Anda tidak perlu menginvestasikan uang di muka untuk mengakomodasi public cloud; Anda dapat menggunakan model bayar per penggunaan.
  • Keandalan
    Platform public cloud dapat diandalkan karena pusat data cadangan selalu ada jika terjadi kegagalan.
  • Kemudahan perawatan
    Penyedia public cloud bertanggung jawab atas semua tugas pemeliharaan dan manajemen.

Kekurangan Public Cloud

  • Keamanan
    Keamanan dan privasi data menjadi perhatian utama dalam infrastruktur public cloud.
  • Kontrol dan fleksibilitas
    Karena penyedia menawarkan layanan yang sama ke banyak klien, Anda selalu memiliki kontrol yang lebih sedikit terhadap layanan menggunakan model public cloud.
  • Kustomisasi
    Public cloud adalah lingkungan multitenant; jadi kustomisasi sangat terbatas.
  • Dukungan pelanggan
    Dukungan dan bantuan yang tepat tidak selalu tersedia.

Cloud menawarkan berbagai manfaat yang berasal dari lima karakteristik utamanya; karakteristik ini harus ada untuk beroperasi sebagai layanan cloud berfitur lengkap. Anda perlu mengajukan lebih banyak pertanyaan jika tim penjualan CSP menawarkan layanan cloud kepada bisnis Anda dan tidak memiliki karakteristik berikut (seperti yang ditentukan oleh NIST SP800-145):

  • Pengumpulan Sumber Daya.
  • Akses Jaringan Luas.
  • Elastisitas Cepat.
  • Layanan Terukur.
  • Layanan Mandiri Sesuai Permintaan.

Pastikan Anda mendapatkan nilai sebenarnya yang dapat ditawarkan oleh layanan cloud.

Apa itu Private Cloud?

Private cloud juga dikenal sebagai cloud “perusahaan” atau “internal” adalah infrastruktur komputasi cloud, termasuk perangkat keras dan perangkat lunak, yang didedikasikan untuk satu klien.

Private cloud hadir dengan keunggulan skalabilitas sesuai permintaan, elastisitas, kontrol akses, manajemen sumber daya, dan lebih banyak opsi penyesuaian daripada public cloud.

Organisasi memilih private cloud karena berbagai alasan, seperti:

  • Untuk memenuhi pedoman peraturan.
  • Untuk melindungi data rahasia dan intelektual.
  • Untuk melindungi data keuangan dan informasi sensitif.
  • Untuk melindungi rekam medis.

Setelah private cloud dibangun, organisasi juga dapat pindah ke public cloud atau hybrid kapan saja. Infrastruktur private cloud lebih mahal dibandingkan dengan model public atau hybrid, sehingga organisasi mungkin ingin menggabungkan model untuk mengoptimalkan keterjangkauan.

Jenis Private Cloud

Infrastruktur cloud dasar dimulai dengan tujuan sederhana untuk menyimpan data di ruang penyimpanan virtual terpisah dan mengaksesnya sesuai permintaan. Dengan kemajuan teknologi, bagaimanapun, lingkungan cloud telah berkembang menjadi berbagai bentuk.

Private cloud adalah salah satu bentuk infrastruktur cloud terpenting yang telah berkembang menjadi salah satu yang hadir dengan opsi keamanan, fleksibilitas, dan penyesuaian yang ditingkatkan. Hal Ini membuatnya ideal untuk organisasi yang mencari solusi cloud khusus untuk kebutuhan bisnis mereka.

Private cloud juga diklasifikasikan menjadi dua cabang:

  1. Private cloud yang dihosting.
  2. Private cloud lokal.

Mari kita jelajahi masing-masing secara lebih rinci:

Private Cloud yang Dihosting

Infrastruktur private cloud yang dihosting pada dasarnya adalah solusi private cloud yang disediakan oleh vendor cloud di pusat data mereka sendiri. Di sini, penyedia cloud menawarkan solusi private cloud khusus untuk kebutuhan bisnis Anda.

Beberapa kelebihan dari solusi private cloud yang dihosting meliputi:

  • Sangat mudah untuk mendapatkan sumber daya tambahan untuk memenuhi skalabilitas sesuai permintaan.
  • Akses ke tim dukungan yang sangat terampil untuk membantu Anda dengan manajemen server.
  • Dasbor yang efisien memberikan pemahaman menyeluruh tentang layanan cloud.
  • Harga ramah anggaran untuk semua layanan terkelola.
  • Keluar dengan mudah dari kontrak vendor jika tidak diperlukan di masa mendatang.

Kekurangan dari solusi private cloud yang dihosting meliputi:

  • Kekhawatiran seputar keamanan data rahasia.
  • Kontrol terbatas atas infrastruktur cloud.
  • Kesempatan terbatas untuk kustomisasi.
  • Keterlambatan saat menerapkan modifikasi sesuai permintaan dan/atau.
  • Terkadang, tim pendukung tidak efisien.

Private Cloud Lokal

Private cloud on-premise atau lokal adalah infrastruktur private cloud yang terletak di lokasi klien. Dengan kata lain, pusat data fisik dibangun secara internal di lokasi klien. Infrastruktur cloud lokal selalu lebih terlindungi dari ancaman eksternal. Namun, tim TI internal harus bekerja sangat efisien untuk mengelola seluruh penyiapan cloud.

Berikut adalah beberapa kelebihan dari solusi private cloud lokal:

  • Kontrol dan manajemen penuh atas aspek-aspek penting seperti skalabilitas, keamanan, fleksibilitas, dan konfigurasi.
  • Kemampuan untuk menciptakan lingkungan cloud yang paling efisien dan disesuaikan untuk bisnis Anda.
  • Fleksibilitas untuk menambah, menghapus, dan/atau memperbarui sumber daya dan layanan perangkat keras tambahan.
  • Opsi untuk menawarkan instans pusat data dan layanan terkelola Anda ke bisnis lain.
  • Fasilitas yang mematuhi aturan dan peraturan khusus lokal dan negara.
  • Kemudahan dalam mengelola waktu henti dan kelangsungan bisnis.

Dan inilah beberapa kekurangannya:

  • Melakukan tanggung jawab penuh untuk mengelola dan memelihara pusat data Anda.
  • Mahal, karena Anda harus membeli perangkat keras, perangkat lunak, dan sumber daya terkait lainnya.
  • Bertanggung jawab untuk memperbarui dan/atau memperbaharui sistem keamanan secara tepat waktu untuk menjaga keamanan pusat data.
  • Perlu menyimpan data cadangan yang tepat jika terjadi kegagalan perangkat keras dan/atau perangkat lunak.
  • Perlu mempekerjakan ahli untuk mengelola platform cloud Anda.

Memilih Model Cloud yang Tepat untuk Anda

Memilih solusi cloud yang paling tepat adalah langkah yang sangat penting untuk kesuksesan bisnis Anda. Seperti yang telah kita diskusikan, ada beberapa opsi yang tersedia dari public cloud, hybrid cloud, hingga private cloud yang dihosting dan lokal. Anda juga dapat menggabungkan kombinasi apa pun dari opsi ini.

Dengan demikian, ada beberapa parameter yang perlu dipertimbangkan sebelum memilih solusi cloud yang tepat.

Kapan Memilih Public Cloud

  • Anda memiliki keterbatasan anggaran
    Public cloud adalah pilihan yang paling murah dan dengan demikian dapat menjadi pilihan terbaik untuk organisasi dengan anggaran yang ketat.
  • Anda memiliki beban data yang berfluktuasi
    Jika beban data organisasi Anda sering berubah, infrastruktur publik dapat mendukungnya secara efisien.
  • Anda memiliki lebih sedikit masalah keamanan
    Organisasi tanpa masalah keamanan data utama mungkin lebih memilih public cloud.

Kapan Memilih Private Cloud yang Dihosting

  • Anda membutuhkan sesuatu yang hemat anggaran
    Private cloud yang dihosting hemat biaya dibandingkan dengan model lokal.
  • Anda membutuhkan keamanan dan dukungan
    Jika Anda ingin vendor mengelola private cloud Anda, maka model ini sangat cocok.
  • Anda membutuhkan skalabilitas
  • Anda membutuhkan failover
    Karena ini adalah lingkungan yang dihosting, vendor menyediakan dukungan yang memadai untuk failover.

Kapan Memilih Private Cloud Lokal

  • Anda memiliki banyak data sensitif
  • Anda perlu kustomisasi
    Jika Anda memerlukan tingkat penyesuaian komputasi yang lebih tinggi, private cloud lokal dapat bekerja untuk Anda.
  • Beban data Anda tidak banyak berfluktuasi
    Model ini bagus jika Anda memiliki beban data yang hampir stabil.
  • Anda ingin kontrol mutlak
    Private cloud lokal menawarkan kontrol penuh atas infrastruktur.

Kesimpulan

Dalam lanskap bisnis saat ini, transformasi digital adalah kunci keberhasilan. Perusahaan memungkinkan transformasi cloud untuk meningkatkan bisnis mereka dan meningkatkan efisiensi. Pandemi COVID-19 telah mengkatalisasi proses ini, jika Anda belum mengadopsi infrastruktur cloud, Anda harus segera melakukannya. Jika sudah memilikinya, Anda perlu memastikan infrastruktur Anda tetap mutakhir untuk melindungi dari ancaman yang berkembang.

Tinggalkan komentar